REDENOMINASI..??

Redenominasi adalah menyederhanakan denominasi (pecahan) mata uang menjadi pecahan lebih sedikit dengan cara mengurangi digit (angka nol) tanpa mengurangi nilai mata uang tersebut. Hal yang sama secara bersamaan dilakukan juga pada harga-harga barang, sehingga daya beli masyarakat tidak berubah. Sanering adalah pemotongan daya beli masyarakat melalui pemotongan nilai uang. Hal yang sama tidak dilakukan pada harga-harga barang, sehingga daya beli masyarakat menurun.

Pada redenominasi, tidak ada kerugian karena daya beli tetap sama, sedangkan pada sanering menimbulkan banyak kerugian karena daya beli turun drastis. Selain itu redenominasi bertujuan menyederhanakan pecahan uang agar lebih efisien dan nyaman dalam melakuan transaksi. Tujuan berikutnya, mempersiapkan kesetaraan ekonomi suatu negara dengan negara regional, sementara sanering bertujuan mengurangi jumlah uang yang beredar akibat lonjakan harga-harga. Dilakukan karena terjadi hiperinflasi (inflasi yang sangat tinggi).

Pada redenominasi nilai uang terhadap barang tidak berubah, karena hanya cara penyebutan dan penulisan pecahan uang saja yang disesuaikan, sedangkan pada sanering, nilai uang terhadap barang berubah menjadi lebih kecil, karena yang dipotong adalah nilainya. Redenominasi juga biasanya dilakukan saat kondisi makro ekonomi stabil. Ekonomi tumbuh dan inflasi terkendali, sedangkan sanering dilakukan dalam kondisi makro ekonomi tidak sehat, inflasi sangat tinggi (hiperinflasi).

Redenominasi dipersiapkan secara matang dan terukur sampai masyarakat siap, agar tidak menimbulkan gejolak di masyarakat, sementara sanering tidak ada masa transisi dan dilakukan secara tiba-tiba.

Apabila terjadi gejolak ataupun inflasi yang lebih tinggi dari tahun-tahun normal sebelumnya, biasanya masyarakat lebih mencari nilai investasi yang lebih aman atau “safe haven” seperti emas atau Logam Mulia.

Bila redenominasi terlaksana pada tahun 2013 maka masih ada waktu untuk Anda untuk menabung Logam Mulia saat ini. Kondisi yang terjadi di masyarakat justru malah kebalikannya, seperti saat ini (12 Desember 2011) harga LM per gram Rp.509.000,00 jarang masyarakat untuk membelinya, justru ketika LM sedang tinggi-tingginya seperti sebelum lebaran 2011 harga LM Rp.545.000,00 per gram masyarakat berbondong –bondong untuk membelinya. Setidaknya untuk berinvestasi yang penting adalah membeli di harga murah dan menjual di harga tinggi, bukan kebalikannya.

Berikut ini merupakan histori harga Logam Mulia

Berikut perkiraan harga Logam Mulia (disclamer, time will tell) :
2011 harga emas 500.000/gr
2012 harga emas 575.000/gr
2013 harga emas 661.250/gr
2014 harga emas 760.438/gr
2015 harga emas 874.500/gr
2016 harga emas 1.005.679/gr
2017 harga emas 1.150.000/gr
2018 harga emas 1.330.000/gr
2019 harga emas 1.529.000/gr
2020 harga emas 1.758.000/gr

Keuntungan bila terjadi redenominasi adalah nilai tukar rupiah akan lebih kuat bila ditukarkan dengan mata uang negara lain. Selain itu Pada waktu terjadi inflasi, jumlah satuan moneter yang sama perlahan-lahan memiliki daya beli yang semakin melemah. Dengan kata lain, harga produk dan jasa harus dituliskan dengan jumlah yang lebih besar. Ketika angka-angka ini semakin membesar, mereka dapat memengaruhi transaksi harian karena risiko dan ketidaknyamanan yang diakibatkan oleh jumlah lembaran uang yang harus dibawa, atau karena psikologi manusia yang tidak efektif menangani perhitungan angka dalam jumlah besar. Pihak yang berwenang dapat memperkecil masalah ini dengan redenominasi: satuan yang baru menggantikan satuan yang lama dengan sejumlah angka tertentu dari satuan yang lama dikonversi menjadi 1 satuan yang baru. Jika alasan redenominasi adalah inflasi, rasio konversi dapat lebih besar dari 1, biasanya merupakan bilangan positif kelipatan sepuluh, seperti 10, 100, 1.000, dan seterusnya.

Contoh-contoh terkini redenominasi

ontoh-contoh yang terkini antara lain:

Satuan baru

=

x

Satuan lama

Tahun

Dolar Zimbabwe keempat (ZWL) = 1 000 000 000 000 ZWR Februari 2009
Dolar Zimbabwe ketiga (ZWR) = 10 000 000 000 ZWN Agustus 2008
Dolar Zimbabwe kedua (ZWN) = 1 000 ZWD (dolar pertama) Agustus 2006
Metical Mozambik baru = 1 000 Metical lama 2006
Bagan ini bukanlah bagan yang dimaksudkan untuk lengkap.

Mari coba kita bahas mengenai pecahaan uang yang pernah beredar di negara Indonesia

Pada tahun 1995 mungkin pecahan uang terbesar yang pernah kita tahu adalah pecahan Rp.20.000,00 (dua puluh ribu rupiah)

Pada tahun 2000 mungkin pecahan uang terbesar yang pernah kita tahu adalah pecahan Rp.50.000,00 (lima puluh ribu rupiah)

Berikutnya tahun 2011 ini pecahan uang terbesar yang kita tahu adalah pecahan Rp.100.000,00 (seratus ribu rupiah)

Bila tidak terjadi redenominasi bisa jadi tahun 2020 pecahan terbesar yang beredar adalah Rp.500.000,00 (lima ratus ribu rupiah) atau Rp.1.000.000,00 (satu juta rupiah)

Mari kita sambut redenominasi… sehingga nilai tukar kita tidak rendah dibandingkan negara-negara tetangga.

 


Iklan

3 thoughts on “REDENOMINASI..??

  1. Ping-balik: SIAPKAH ANDA UNTUK 1 RUPIAH « Pandji Harsanto

  2. Bgm nasib yg msh punya KPR saat terjadi redenominasi? Bgm perhitungan KPRnya? Mis. Nilai rumah 1M, cicilan tiap bulan 10jt. Kemudian ada redenominasi, potongan 3digit. Apakah cicilan stelah redenominasi mjd 10rb? Apabila rmh dijual (asumsi nilai tetap) apakah nilah rmh ttp 1M atau mjd 1jt?

    Dalam mempersiapkan redenominasi, dg dana yg ada (2 asumsi. Asumsi (1) dana cukup untuk cash. Asumsi (2) dana cukup untuk KPR). Apa yg disarankan mas pandji, membeli LM saja atau ke properti d kedua asumsi tersebut.

    Mengenai klaim asuransi, dan nilai invastasi pada reksadana dan pada pembelian saham langsung, bgm pengaruhnya?

    Trims

  3. Dear Ibu Rianti,
    Mengenai redenominasi ini peraturannya sedang di bahas di Kementerian Keuangan dan Bank Indonesia.
    Ketentuan pemotongan berapa digit pun saya masih belum tahu pasti,
    Pasti nya untuk redenominasi ini semua sistem akan dipersiapkan terlebih dahulu, baik dari perbankan, asuransi, pasar modal, dan seluruh lembaga keuangan.
    Saya yakin tidak akan ada yang dirugikan jika sistemnya dan perangkat aturan lengkapnya berjalan lancar.
    justru nilai tukar mata uang negara kita akan makin kuat di kawasan asia sendiri maupun internasional.
    saran saya tetap membeli LM ataupun dinar sebagai safe haven, dan sesuaikan dengan kebutuhan, keinginan dan kemampuan.

    Mari Dukung Redenominasi,
    Salam.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s